skip to content »

www.gazetaperekrestok.ru

3gp awek melayu gila kulup

Bagi mereka budaya berkhatan bukanlah kebiasaan mereka. Sekarang kedua remaja orang asli berdiri telanjang di hadapanku. Agak kurus dan berkulit hitam kerana terbakar matahari.

Aku rasa usia mereka mungkin dalam lingkungan 18 atau 19 tahun. Selesai meletakkan pisang dan jagung di dapur mereka kembali ke ruang tamu.Rumah tersebut agak terpencil di atas bukit sementara sekolah berada di kaki bukit. Aku dan Yati hanya berjalan kaki melalui jalan tanah merah sempit berulang alik dari rumah ke sekolah. Tapi kadang-kadang kami perlu berhati-hati kerana mereka menganut animisme iaitu menyembah roh nenek moyang.Masyarakat orang asli di perkampungan itu baik dan ramah. Hanya ada beberapa keluarga sahaja yang telah menganut agama islam. Wajahnya amat berbeza bila dibandingkan dengan adik-adiknya. Rahsia ini akan kusimpan kemas hingga ke akhir hayatku.Dan bila wajahnya aku pandang, kenangan lama yang menjadi rahsia diriku kembali menghantuiku. Aku terkenang peristiwa tujuh tahun lalu ketika aku mengajar di sebuah sekolah rendah di pedalaman Pahang di perkampungan orang asli.Pahaku yang terkangkang mendedahkan bibir kemaluanku yang ternganga. Bila kubuka mataku aku melihat remaja orang asli yang hanya memerhatiku telah bertelanjang bulat.

Bibir dalam yang dua keping itu berwarna merah jambu dah teramat lembab. Biji kacangku yang agar besar dan panjang dihisap kuat hingga aku bergerak ke hadapan. Batang zakarnya yang berwarna coklat kehitaman itu terpacak di pangkal paha.

Waktu itu aku baharu lima bulan berkahwin dan terpaksa berpisah dengan suamiku yang bertugas sebagai pegawai bank di Pulau Pinang.

Dengan perasaan berat pada usia 25 tahun aku melangkah longlai mengharungi arus sungai menuju ke perkampungan orang asli tersebut. Muridnya tak sampai 200 orang dan ada enam orang guru bertugas di sana. Aku dan kawanku Yati tinggal di sebuah rumah yang dijadikan kuarters guru.

Tangan mereka meramas dan melancap batang pelir masing-masing supaya bertambah keras. Sekarang baru kuperasan yang kepala pelir remaja orang asli ini lebih besar daripada batangnya bila kulupnya terbuka. Remaja orang asli memain-mainkan kepala pelirnya di ujung kelentitku. Aku rasa seperti batang bulat kenyal yang dibuat dari getah. Lubang buritku ternganga menunggu tujahan kepala pelir. Pelan sekali remaja orang asli menarik keluar batang pelirnya. Suamiku tak menaruh curiga kepadaku dan kejadian ini menjadi rahsia hidupku.

Aku diarahkan merangkak di atas permaidani ruang tamu. Batang pelir yang mula keras diarahkan ke rekahan kemaluanku yang sememangnya telah basah. Dari cerita yang kudengar, kepala jenis ini di sebut kepala singa. Bila ditarik keluar kepala singa itu aku rasa seperti isi kemaluanku tertarik keluar. Tanpa lengah remaja kedua membenamkan batang senderhananya ke lorong nikmatku. Kulihat batang hitam basah kuyup dilitupi oleh buih-buih putih.

Kerap kami guru-guru menerima pemberian dan buah tangan dari mereka.