skip to content »

www.gazetaperekrestok.ru

Cerita blog seks aku lancap

cerita blog seks aku lancap-34

Dalam pada masa yang sama aku juga melurutkan baju tidur Arissa.Maka terpampanglah di depan mata ku betapa gebunya gadis Sarawak ini.

Aku tahu Arissa merasa sakit dengan tusukan aku ini tapi aku dan Arissa tak peduli itu semua kerana malam ini pasti menjanjikan kesedapan bersama. Segala air mani ku ditelan oleh Arissa dengan berseleranya.Arissa tidak menolak apatah lagi memarahi ku sebaliknya aku berkucupan selama lebih kurang 10 minit dan akhirnya Arissa menyuruh ku mandi dahulu. Semasa mandi pelbagai perkara menarik yang ku bayangkan bakal ku tempuhi bersama. Aku berfantasi akan raungan dan rengekannya semasa berasmara bersama ku.Katanya badan aku berlengas setelah balik dari berjalan. Aku pasti akan memenuhkan malam ku ini berasmara dengan Arissa.Pantat Arissa sungguh tembam dan baunya taklah busuk mungkin Arissa pandai menjaganya.Segenap penjuru pantatnya ku jilat hingga ke biji kelentitnya yang tak bersunat itu.Di masa itulah dapat ku lihat Arissa mengeliat kesedapan apabila ku kucup bertalu-talu. Aku terus meramas buah dadanya dari luar baju tidur tersebut. “Besar pun bukan orang lain yang dapat …Tak suka ke konek abang besar…? Arissa hanya diam tapi kini tangannya sudah berani merayap ke dalam seluar dalam ku. Apalagi tersergamlah batang konek ku yang berukuran 7 inci itu.

Arissa juga pandai memainkan peranannya, apabila tangannya mula meraba dan mencapai konek ku dari luar seluar dalam. Batang ku amat tegang dengan kepalanya yang amat besar pasti dapat memuaskan Arissa nanti.

Sambil aku mandi serta berangan tangan ku tak henti-henti mengurut manja konek ku yang dahagakan air pantat Arissa.

Setelah selesai mandi aku terus keluar dan Arissa pula terus masuk ke bilik air untuk mandi pula.

Semasa Arissa berjalan menghampiri ku , dapat ku lihat tundun pantatnya yang montok.

Hati ku berdegup tak sabar untuk meratah badan Arissa.

Di tahun itu aku mula menjinakkan diri dengan perempuan dan minum. Setiap malam aku membelanjakan RM 100 – RM 150 semalam untuk minum. Arissa adalah seorang perempuan Sarawak berbangsa Iban dan beragama kristian yang baru tiba ke bandar ‘M’ dari kampungnya untuk bekerja.